Kenangan Indah Bareng Almarhum Bapak

Salam buat para pembaca. Saya sebenarnya sudah dari dulu pengen buat tulisan, mengenai almarhum bapak saya. Jadi, mungkin saya akan bernostalgia sedikit disini. Dengan Judul Kenangan Bareng Bapak.

Semoga kalian nyaman untuk membacanya.

Kebiasaan Bapak

kenangan bareng bapak

Saya mungkin anak paling beruntung yang pernah memiliki bapak yang begitu baik dan penyayang. Beliau bernama Suwardi. Saya dan bapak begitu sangat dekat.

Beliau merupakan sosok pengayom dan peneduh bagi anak-anaknya. Sifatnya yang lembut dan bijaksana menjadikan beliau sosok panutan.

Kedekatan saya dengan bapak mungkin sudah ada sejak saya lahir. Bapak selalu ada disaat senang maupun sedih. Dalam keadaan apapun beliau selalu bisa membuat nyaman, dan saya merasakan akan hal itu.

Kalau biasanya, kebanyakan sosok bapak itu memiliki sifat yang agak keras dan disiplin tinggi. Berbeda dengan bapak saya. Sifat ini berbanding terbalik dengan ibu saya. Dalam keluarga saya, ibu memiliki sifat yang keras dan disiplin.

Tidak hanya menjadi sosok panutan bagi anak-anaknya, bapak juga menjadi sosok pasangan yang ideal bagi ibu. Beliau selalu mendampingi ibu. Bapak juga lebih memilih dirumah nemenin ibu, dari pada keluar rumah untuk hanya sekedar berbincang dengan temannya.

Ada satu teman bapak, yang sering datang kerumah untuk ngobrol. Topik dalam pembicaraan itu mungkin cuma ada satu, yaitu mengenai sawah. Tidak ada gibah apalagi fitnah.

Dan salutnya saya sama bapak, bapak itu tidak merokok. Dan jarang ngopi. Bapak lebih sering minum teh anget.

Sebenarnya banyak banget kebiasaan bapak yang belum saya tau. Nanti coba saya nanya ibu, untuk melengkapi artikel ini. Dan juga buat ingat lagi soal kenangan bareng bapak.

Saya dan Bapak

Banyak banget kenangan bareng bapak. Dari hal-hal kecil sampai kejadian besar yang menjadi pedoman hidup saya sampai sekarang. Mungkin saya akan cerita sedikit.

Kedekatan saya sama bapak itu sudah sangat erat. Setiap tidur pasti bareng bapak. Ada alasannya kenapa kalau waktu kecil dulu tidurnya bareng bapak, kenapa ngga bareng ibuk. Soalnya, waktu kecil dulu saya kalau tidur itu harus di gosok punggungnya dulu. Kalau ngga kayak gitu, saya ngga bisa tidur.

Kalau tidur sama ibuk. Ibuk gosoknya sebentar doang, saya belum tidur ibu udah ngorok dulu. Tapi kalau sama bapak, bapak bakal nungguin dan gosok punggung saya sampai saya benar-benar tidur.

Bapak dulu itu seneng banget namanya berkebun. Sampai halaman depan rumah saya dulu itu kayak hutan. Banyak banget macam tumbuhannya. Ada jagung, ketela pohon, pepaya, pohon cabe, dan masih banyak lagi pokoknya.

Bapak juga sering ngajak saya ke sawah. Jarak sawah sama rumah ada kira-kira 15 km lebih. Dengan bawa sepeda onthelnya dulu, saya duduk dibelakang sambil kaki saya di tali kedepan (takut kena ban).

Di sawah juga ada kebun mangganya. Kalau pas musim mangga, buahnya banyak banget.

Ada satu kenangan yang sampai sekarang itu bikin saya nangis. Kalau orang dulu, pada malam hari lebih seneng duduk di depan televisi (dulu televisi masih langka) bareng-bareng sama keluarga. Bapak lebih senang setiap malem itu pasti tiduran di halaman depan rumah, pakai amben pring (tempat tidur dari bambu). Sambil menikmati keindahan gugusan bintang.

Saya sering nemenin bapak tiduran dihalaman. Sambil di ceritain nama-nama bintang. Yang saya inget sih ada namanya bintang Gubuk Penceng. Jadi bapak itu tau rasi-rasi bintang. Kalau kalian pengen tau, baca aja di sini.

Dibawah indahnya gugusan bintang itu, bapak juga sering cerita mengenai dongeng-dongeng zaman dahulu. Memberi pelajaran kepada saya waktu kecil dulu.

Kadang, ibuk juga sering ikut. Sambil makanan ringan dan teh manis anget.

Sambil bencanda tawa, saya merasakan kehangatan bapak dan ibu.

Jujur. Saya kangen banget saat-saat itu. Bagi saya itu kenangan terindah bareng bapak.

Bapak Sakit

Saya tidak tau persis, kapan bapak sakit. Tapi hari itu, tiba-tiba bapak jatuh dan sesenggukan. Kemudian bapak dilarikan ke Rumah Sakit Umum Kabupaten Pati. Bapak di rawat beberapa hari disana. Ditemani dengan ibu dan saudara.

Singkat cerita, bapak sudah mulai sehat. Bapak di perbolehkan untuk pulang.

Walaupun bapak habis sakit, bapak masih maksain untuk ke sawah. Beliau hanya bilang “Aku meh tilek sawah.” (aku mau nge cek sawah). Beberapa hari kemudian, sakit asma bapak kambuh. Bapak ngga mau dibawa ke RS lagi, beliau hanya pengen istirahat saja, dan minum obat yang kemaren dari RS.

Bapak seakan-akan menyembunyikan penyakitnya, agar keluarga tidak khawatir. Bapak hanya bicara kalau dia itu baik-baik saja.

Semakin hari, kesehatan bapak mulai menurun, bapak jadi lebih sering tidur dan duduk merenung. Saya belum mengerti apa”, saya hanya menganggap itu biasa. Karena bapak juga ngomong dia baik-baik saja.

Bapak Pergi

Sebenarnya saya sudah pernah cerita di artikel pertama yang berjudul “Profil Said Muhammed Pemilik Website Saidoen.com”.

Mungkin saya akan coba mengulang kembali kenangan bareng bapak. Peristiwa yang sangat membekas dalam hati. Peristiwa yang mengubah pemikiran dan menjadikan saya lebih mengerti arti kehidupan.

Setelah beberapa bulan bapak tersiksa dengan penyakit yang beliau derita. Beliau berjuang keras melawan penyakinya ng beliau derita.

Akhirnya pada hari Senin. Tanggalnya saya lupa, tahunnya 2007. Pada sat itu saya masih kelas 2 SD. Masih belum ngerti apa-apa.

Pas saya pulang sekolah bareng ponakan (tapi seumuran). Ada anak 2 anak kecil tetangga saya.

Ngomong “Kak Said, bapaknya kak Said meninggal tadi pagi.”

Sontak. Saya tepis omongan itu “Tidak! tadi pagi aja masih sehat kok.”

Kemudian engga lama. Ada om saya lewat, naik motor bawa payung orang meninggal. Belok ke gang rumah saya. Saya kaget. Tak lempar tas saya. Langsung lari ke rumah(sambil nangis).

Sampai dirumah. Ternyata sudah ramai kerabat yang datang. Bahkan tenda sudah dipasang.

Parahnya. Keluarga dirumah sampai lupa kalau saya itu sekolah. Jadi ngga dijemput pas waktu disekolah.

Langsung saya peluk bapak. Saya nangis sejadi-jadinya. Nyampe saya ditarik sama kaka saya yang nomor 3. Dimasukkin ke kamar (biar agak tenang). Setelah agak tenang, akhirnya kaka membolehkan saya keluar lagi. Ikut memandikan bapak.

Hati saya merasa terpukul akan peristiwa itu, saya masih tidak percaya. Seluruh badan terasa lemas tak berdaya. Sambil terus melihat wajah bapak untuk yang terakhir kalinya. Air mata masih saja terus keluar, seakan tidak ada habisnya.

Tapi ini takdir yang sudah ditulis Allah, saya harus bisa menerimanya.

Sepeninggal Bapak

kenangan bareng bapak

Saat indah bareng bapak, kini sudah menjadi kenangan.

Peristiwa ini yang membuat saya mengerti akan arti kehidupan. Kemudian saya berpikir, saya tidak boleh terus larut dalam kesedihan. Saya harus bisa terus bahagiain bapak, walaupun bapak sudah pergi menghadap Sang Kuasa.

Ibu menjadi penyemangat saya pada saat itu. Ibu menjadi sosok yang penyayang dan sekaligus penyemangat untuk anak-anaknya.

Semakin lama, saya mulai dekat sama ibu. Ibu adalah wanita paling hebat. Beliau bisa menjadi seorang ibu sekaligus pemimpin keluarga.

Saya sudah tidak bisa ngomong apa-apa.

Ibu adalah penyemangat saya sampai sekarang.

Terima kasih ibu.

Satu pemikiran pada “Kenangan Indah Bareng Almarhum Bapak”

Tinggalkan komentar