Profil Said Muhammed pemilik Website Saidoen.com

Say hello untuk para pembaca. saya mau cerita tentang Profil Said Muhammed. Saya sendiri!!

Mungkin ini pertama kali saya bikin biografi. Mengenai diri sendiri yang berjudul Profil Said Muhammed pemilik website Saidoen.com, sebenarnya agak susah ya, karena saya juga jarang nulis. Jadi saya langsung mulai aja ya, tolong disimak baik-baik.

Sejarah Lahir

Pertama saya mau ngenalin orang tua saya dulu. Ibu saya namanya Suparni, biasa dipanggil Parni sama tetangga dan saudara. Dan bapak saya namanya Suwardi, panggilannya Wardi. Kenapa ya kok bisa nama orang tua saya hampir mirip. Kalau itu mah punya sejarah sendiri, kalau mau tau, baca artikelnya di sini.

Saya lahir pada hari Rabu, tanggal 23 Juni 1999. Tepatnya pagi hari, pas cuaca lagi cerah-cerahnya (kata ibuk saya sih gitu).

Saya lahir dikampung paling indah (menurut saya). Namanya Desa Baturejo, kalau kampungnya namanya Ronggo.

Saya anak ke 6 (enam), dari 6 bersaudara. Berarti paling bontotlah.

Kalau kata orang anak bontot itu seperti raja, tapi tidak dengan saya. Mae (panggilan saya ke ibu) memperlakukan semua anaknya sama. Jujur, saya sangat berterima kasih kepada mae. Karena beliaulah saya bisa sampai seperti ini.

Saya sangat bersyukur mempunyai ibu seperti mae.

Karakter beliau dalam mendidik semua anaknya sangat teguh dan bisa dibilang keras. Tapi semua itu saya rasakan manfaatnya ketika sudah dewasa.

Banyak sekali jasa beliau. Mungkin tidak bisa saya jelaskan semuanya di Profil Said Muhammed ini.

Terima kasih mae.

Riwayat Pendidikan

Dalam Profil Said Muhammed ini, saya mungkin menulis pendidikan saya yang formal aja.

Mulai Dari TK. Saya TK hanya setahun. Itupun gara-gara di saya diancam sama kaka nomor 5. Kalau ngga mau sekolah nanti tidak di temenin main, dan bakal di musuhin sama temen-temen seumuran. Nama TK nya itu ABA (Aisyiyah Bustanul Athfal) kalau ngga salah ya. Saya lupa-lupa ingat.

Kemudian saya SD nya di SD Negeri 01 Baturejo. Bisa dibilang SD favorit di desa. Letaknya itu depanan persis sama TK tadi. Jadi kalau pas jam istirahat itu “tumplek blek” ngumpul jadi satu di jalan (soalnya dulu kantinnya masih diluar).

SMP nya di SMP Negeri 01 Sukolilo. Agak jauh dari rumah. Jadi kalau berangkat itu saya bareng sama temen naik motor.

Terus, SMA nya di SMA Negeri 01 Kayen. Kalau SMA sudah punya motor sendiri, tapi dibeliin kaka. Sebenernya banyak cerita menarik pas waktu SMA, kalau mau tau klik aja disini.

Dan Sekarang lagi kuliah di UNPAM (Universitas Pamulang). Ngambil jurusan Teknik Informatika. Kalau ngga tau Unpam nih websitenya http://unpam.ac.id cari tau sendiri. Kalau menurut saya kampus ini itu kampus paling merakyat. Karena dengan biaya yang minim, tapi tetap mengutamakan kualitas.

Pengalaman Pribadi

Saya itu punya pengalaman sedih banyak banget sebenernya.

Tapi ya. Yang saya share di Profil Said Muhammed ini mungkin yang paling sedih dan paling membekas dihati saya sampai sekarang.

Yaitu pada saat saya ditinggal pergi. Sama orang yang paling berharga alam hidup saya.

Bapak saya sendiri.

Ceritanya. Saat saya kelas 2 SD, saat itu bapak mengidap penyakit asma (setahu saya). Beliau di bawa kerumah sakit sudah 2 kali dan kemudian di rawat jalan.

Singkat cerita. Hari Senin (saya lupa tanggalnya). Pas saya pulang sekolah bareng ponakan (tapi seumuran). Ada anak 2 anak kecil tetangga saya.

Ngomong “Kak Said, bapaknya kak Said meninggal tadi pagi.”

Sontak. Saya tepis omongan itu “Tidak! tadi pagi aja masih sehat kok.”

Kemudian engga lama. Ada om saya lewat, naik motor bawa payung orang meninggal. Belok ke gang rumah saya. Saya kaget. Tak lempar tas saya. Langsung lari ke rumah(sambil nangis).

Sampai dirumah. Ternyata sudah ramai kerabat yang datang. Bahkan tenda sudah dipasang.

Parahnya. Keluarga dirumah sampai lupa kalau saya itu sekolah. Jadi ngga dijemput pas waktu disekolah.

Langsung saya peluk bapak. Saya nangis sejadi-jadinya. Nyampe saya ditarik sama kaka saya yang nomor 3. Dimasukkin ke kamar (biar agak tenang).

Banyak banget kenangan indah sama bapak. Sampai sekarang masih inget betul saya.

Jadi itulah pengalaman sedih saya. Sebenernya dulu waktu bapak masih ada, saya lebih sering bareng bapak. Tidur bareng bapak. Sekolah dianterin (make sepeda onthel). Apalagi pas ibu marah, mesti saya larinya ke bapak.

Terima kasih bapak. Kalau kata Didi Kempot mah “Engkau seperti Senopati, memiliki hati yang membara. Dan jika terkena angin, panasnya akan tambah menjadi-jadi.”

Ada juga kenangan-kenangan bareng bapak. baca aja di sini.

Al-Fatihah buat bapak saya.

Terima kasih.

Keahlian & Hobi

Kalau masalah keahlian. Jangan ditanya lagi. Saya itu tidak bisa apa-apa.

Hahahah…..

Saya masih muda. Masih harus banyak belajar. Masih harus banyak di kritik. Masih minim pengalaman. Bahkan untuk mencari teman saja, saya masih agak belum bisa.

Saya itu orangnya pemalu. Tapi orang yang belum kenal, pasti nganggep saya sombong atau apalah sejenisnya itu. Tapi kalau sudah kenal lama, pasti nyaman sama saya. Kalau ngga percaya tanya aja sama temen-temen saya. Tapi kalau mau langsung kenalan juga gpp. Siapa tau cocok.

Hahahaha…..

Sekarang SERIUS.

Sebenernya saya agak ahli dalam bidang seni. Tapi ngga ahli banget. Khususnya di desain grafis. Saya suka menggambar, dan sekarang saya lebih seneng ke menggambar digital. Saya menggunakan software CorelDraw x7 untuk urusan desain dan kebutuhan kerja. Kalau untuk gambar, saya make Autodesk Sketchbook.

Ini mungkin hobi waktu kecil saya, dan sekarang menjadi passion hidup saya.

Sebenernya. Dulu pengennya kerja diluar negeri (dulu dikampung lagi ngetrend). Tapi kaka saya yang pertama nyuruh saya buat nyusul ke Kota. Dan disitulah mulanya saya disuruh belajar buat desain.

Dan nyampe sekarang, keterusan deh.

Tujuan Hidup

Nah! ini yang berat nih.

Tapi kalau untuk di Profil Said Muhammed ini ya coba saya share sedikit.

Sebenernya tujuan hidup saya itu sederhana. Saya hanya ingin suatu saat nanti, saya dapat berguna bagi keluarga, masyarakat, bangsa dan negara.

Aamiin…..

Saya tidak ingin kaya, saya hanya ingin cukup saja. Cukup buat beli rumah, buat beli mobil, buat beli tanah, buat berangkat bareng ibu ke Mekkah dan Madinah.

Dan saya punya satu tujuan hidup yang menjadi penyemangat saya selama ini.

Yaitu bisa membahagiakan ibu. Walau hanya hal-hal kecil yang saya punya.

Udah, itu aja. Jangan serius banget bacanya. Nanti baper lagi.

Mungkin itu dulu dari saya di Profil Said Muhammed ini, nanti kapan-kapan tak share lagi cerita hidup saya.

Sekian, terima kasih.

 

6 pemikiran pada “Profil Said Muhammed pemilik Website Saidoen.com”

  1. Sangat bagus dari bahasa nya dan penulisan nya, namun jngan mengunakan bahasa jawa takut semua tidak mengerti, semngat terus, tapi ingat kalo sudah sukses jngan melupakan orang bawah 🙂

    Balas

Tinggalkan komentar